HEADLINE : Gara-Gara Status di Facebook Sekelompok Oknum Polisi Gebuk Wartawan Online di Timika - Ketua Umum Persipura: Yunior Buat Sejarah, Papua Gudangnya Sepakbola - Dewan Pers Sambangi Kantor Redaksi Wartaplus.com Lakukan Verifikasi - Bendera Bintang Kejora Berkibar di Banti Tembagapura - Sungguh Bejat, Kelompok Kriminal Bersenjata Perkosa Ibu Rumah Tangga di Tembagapura - Polda Papua Belum Terima Laporan Dugaan Korupsi KPU Intan Jaya ,
Rabu , 22 November 2017
Breaking News
Home » Ekonomi » Indonesia Digital Popular Brand Award 2017 Fase III, Lahirkan Merek-Merek Perkasa Yang Sukses Jadi Kampiun Dunia Digital
Kampiun dunia digital dalam ‘Indonesia Digital Popular Brand Award 2017 Fase III’/Istimewa
Kampiun dunia digital dalam ‘Indonesia Digital Popular Brand Award 2017 Fase III’/Istimewa

Indonesia Digital Popular Brand Award 2017 Fase III, Lahirkan Merek-Merek Perkasa Yang Sukses Jadi Kampiun Dunia Digital

JAKARTA,-Tren pertumbuhan digital semakin tak terbendung. Eskpansi bisnis online pun semakin meningkat. Perubahan perilaku konsumen kian mengarah ke pasar online. Brand-brand yang ingin eksis dan dipilih konsumen harus go online agar tidak kehilangan pasar milenialnya. Untuk menjadi brand yang selalu bersinar di ranah digital tentu tidak mudah.

Namun, perlu fokus dan konsisten dengan satu layanan yang membuat semua proses bisnis menjadi sederhana dan dapat diakses dari mana saja. Tren seperti ini juga akan terus berlanjut sesuai dengan membesarnya pasar online dan berubahnya consumer behavior yang tentu saja merubah lanskap industri di berbagai lini bisnis.

“Brand dengan popularitas tertinggi di dunia digital berpotensi memenangkan pasar dan jadi produk pilihan netizen, menjaga market share dengan selalu mengukur eksitensi di dunia digital akan membuat sebuah brand menjadi perkasa dan kampiun di industrinya ,”kata Chairman Tras N Co Research, Tri Raharjo dalam rilis yang diterima wartaplus.com, Selasa (3/10).

Tidak mudah menjadi populer di tengah persaingan bisnis yang kian sengit. Modal kreativitas tidak lagi cukup untuk menang. Selain membutuhkan kapasitas, kreativitas, inovasi, kapitalisasi dan kemampuan me-monetize keunggulan sebuah brand menjadi kunci memenangkan persaingan dewasa ini.

Populasi pengguna internet terus meningkat, kesadaran untuk go online juga selalu tumbuh. Industri digital dan pendukungnya juga semakin pesat. Premis ini diperkuat dengan data Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet (APJI), jumlah pengguna internet mencapai 132,7 juta lebih.

Ini merupakan ceruk pasar potensial bagi brand yang ingin besar dan punya nyali dan agresifitas untuk berkompetisi. Selain penguasaan di pasar konvensional, memenangkan persepsi dan pilihan netizen adalah jalan rasional bagi merek yang ingin terus duduk sebagai market leader di industrinya. Caranya, pengelola merek harus cerdas mengelola pasar digital se-atraktif mungkin.

“Banyak brand aware dengan digital, dan sudah hadir di banyak digital channel, baik untuk sekedar enggagement, juga menaikkan sales revenue mereka, menurut saya, kesadaran tersebut adalah cara tepat untuk mempertahankan exsisting customer-nya dengan baik, dan terus mengakuisisi konsumen baru sehingga bisa tetap survive dan berkembang, baik di ranah digital atau online. Karena itu, untuk mengukur popularitas merek di mata netizen, TRAS N CO Research menggagas barometer popularitas merek di internet melalui ajang Indonesia Digital Popular Brand Award 2017,” kata Tri Raharjo yang juga dikenal sebagai Pakar Digital Marketing ini.

Indonesia Digital Popular Brand Award, merupakan penghargaan terpercaya dan paling bergengsi bagi merek-merek di Indonesia yang berhasil menancapkan popularitas mereknya di ranah digital berdasarkan 3 parameter pendekatan, yaitu Search Enggine Based, Social Media Based dan Website Based.

“Indonesia Digital Popular Brand Award adalah alat ukur penguasaan pasar dan jadi referensi netizen untuk mencari, membicarakan, menggunakan dan merekomendasikan sebuah merek, dan menjadi simbol kepercayaan dalam memilih merek, brand-brand di Indonesia jika ingin menjadi kampiun bisnis global dan regional, harus melek digital dan intens melakukan digital branding secara konsisten, sistematis, dan terukur. Tujuannya agar selalu menjadi pilihan konsumen dan tetap popular di mata konsumen milenialnya,” tegas Tri Raharjo.

Dikatakan, Indonesia Digital Popular Brand Award 2017, merupakan simbol Popularitas dan Kepercayaan konsumen di Internet. Dengan menggunakan logo Indonesia Digital Popular Brand 2017, sebuah brand akan dipercaya memiliki kualitas yang terbaik, dan dipilih para netizen ketika membeli sebuah produk,” ungkap Tri Raharjo.

Metodologi Riset

Survei Digital Popular Brand dilakukan dari bulan Mei hingga Juli 2017. Jumlah merek yang disurvei dalam ajang ini sebanyak lebih dari 1000 merek dan 134 kategori produk dengan metodologi internet based survey. Untuk melakukan riset ini kami melakukan 7 (tujuh) tahapan proses yaitu: Pertama, Mapping & Pengelompokan Merek. Kedua, Pengumpulan Nama Website, FB, Instagram & Youtube peserta. 3. Extract Data dari 3 Pihak Independent 4. Pemberian Score Berdasarkan Pembobotan 5. Final Scoring & Quality Control 6. Rapat Keabsahan Score final 7.

Untuk membobot siapa yang berhak mendapatkan predikat Indonesia Digital Popular Brand Award kami menggunakan 3 (tiga) parameter penilaian sebagai berikut :

  1. Search Engine Based Menggunakan google.co.id sebagai sarana untuk mengetahui tingkat popularitas sebuah merek dicari rata-rata per bulan melalui Google keyword planner brand & kategori tertentu dan berdasarkan hasil Google Search dan Google result.
  1. Social Media Based Parameter ini mengukur popularitas merek pada sosial media 3 peringkat teratas, yaitu: Pertama, Facebook, kami menilai dengan menggunakan likelyzer.com. Kedua, Instagram, kami menilai dengan menggunkan dengan ink361.com. Ketiga, Youtube, kami menilai menggunakan socialblide.com.
  1. Website Based adalah website sebagai “muka brand” kami juga menilai dengan menggunakan parameter google developer untuk mengukur kecepatan website saat diakses untuk memudahkan akses informasi sebuah brand dan menilai dari sisi mobile user friendly-nya. Serta traffic website menggunakan http://hypstat.com.

Kriteria Pemenang

Indonesia Digital Popular Brand Award diberikan kepada merek-merek dari berbagai kategori produk tertentu yang memenuhi 2 kriteria yaitu merek-merek yang memperoleh nilai popular minimal 10.000 google result dan minimal final index sebesar 10%. Dan merek-merek yang menurut hasil survey berada dalam posisi 3 peringkat teratas pada kategori produknya.

“Brand yang memenuhi dua kriteria tersebut berhak mendapat predikat Indonesia Digital Popular Brand Award 2017. Dengan kriteria ini, dalam satu kategori tidak menutup kemungkinan terdapat lebih dari satu dan maksimal 3 merek teratas dalam satu kategori,” kata Alex Iskandar, CEO IMFocus, yang juga partner survey Digital Popular Brand Award sekaligus Google Certified Partner.

Dan inilah merek-merek perkasa yang sukses jadi kampiun di dunia digital yaitu Pegadaian kategori Gadai, Semen Padang kategori Semen, Oxone Kategori Pisau dapur, Oxone kategori Panci presto dan Oxone kategori Juicer, Good Day kategori Kopi Dalam Kemasan Siap Minum.

Lalu  Confidence Kategori Popok Dewasa, Campina Kategori Es Krim, Kalsiboard kategori Calcium Silicate Board, Royal Garden Spa Kategori Waralaba SPA, MyRepublic Kategori Internet Berbayar, YKK AP Kategori Daun Pintu, Betadine Feminin Kategori Sabun pembersih Kewanitaan.

Haagen-Dazs Kategori Toko Es Krim, Tekiro Kategori Handtools, Insto Kategori Obat Tetes Mata, GS Astra Kategori Aki, Tiket.com Kategori Situs Online Booking tiket Pesawat, Kereta dan Travel, Paramount Land Kategori Developer Perumahan.

Wika Energi Kategori Water Heater dan Pemanas Air Tenaga Surya, Bihunku Kategori Bihun instan, dan Ayam 2 Telor Kategori Mie Telor, Terry Palmer dan Merah Putih Kategori Handuk, Blanco kategori kitchen Sink, Baby Belle kategori. [Aka]

Check Also

Gubernur Papua, Lukas Enembe membuka kegiatan pameran pekan pembangunan Papua/Riri

Pameran Pekan Pembangunan Papua, Potret Keberhasilan Otsus di Era Lukas Enembe

JAYAPURA – Gubernur Papua, Lukas Enembe membuka secara resmi Pameran Pekan Pembangunan Papua, berlangsung di ...

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *