HEADLINE : Wabah Campak dan Gizi Buruk Menyebabkan Kematian di Asmat Diduga Keras Pelanggaran HAM Yang Serius - Tidak Semua Wilayah Asmat Bisa Dijangkau, September Hingga Januari 2018 Terdapat 568 Penderita Campak - Lukas Enembe dan Klemen Tinal Resmi Mendaftar ke KPU Papua - Pemprov Papua: ASN Terlibat Urusan Pilkada Harus Lepaskan Status Pegawai - ,
Breaking News
Home » NEWSPLUS » Imunisasi MMR Picu Anak Autis?

Imunisasi MMR Picu Anak Autis?

WARTAPLUS – Vaksin menjadi salah satu cara efektif mencegah penyakit yang disebabkan oleh virus. Namun, keberadaan vaksin seringkali mendapat tentangan dari masyarakat, penyebabnya sebagian besar adalah dari informasi salah yang beredar melalui dunia maya.

Salah satu contoh informasi yang menyesatkan mengenai vaksin adalah vaksin MMR (Mumps Measles Rubella) yang disebut dapat menyebabkan autisme. Padahal, hal tersebut sudah terbukti tidaklah benar.

“MMR dikaitkan dengan autisme, sebetulnya pada pada tahun 1998, ada seorang dokter Inggris yang melakukan penelitian ngawur dari 18 kasus saja, tidak betul-betul mengadakan penelitian. Ternyata, diketahui dokter ini menipu, sampai akhirnya namanya dicoret dan izin dokternya dicabut,” kata Direktur Surveilans dan Karantina Kesehatan Kementerian Kesehatan RI dr. Elizabeth Jane Soepardi, MPH, Dsc, kepada VIVA.co.id.

Akibat rumor tersebut, pada waktu itu banyak ibu yang anaknya menderita autisme menuntut ke pemerintah. Vaksin MMR di wilayah Inggris dan Irlandia pun menurun. Akhirnya, untuk membuktikan hal tersebut, dilakukanlah pembuktian dan terbukti tidak ada hubungan MMR dengan autisme.

Berita ini pun, sudah mendapat bantahan setiap tahunnya. Namun, kata Jane, entah kenapa masih saja berita mengenai hal ini bermunculan lagi di media sosial.

“Ini menjadi medical hoax terbesar dalam era 100 tahun terakhir,” imbuh Jane.

Di luar rumor tersebut, harga vaksin MMR memang termasuk mahal. Satu dosis MMR berharga Rp365 ribu. Jane mengatakan, dalam dua tahun terakhir stok MMR selalu kosong. Harga yang dipatok tersebut pun masih dianggap tidak menguntungkan bagi produsen vaksin MMR, sehingga banyak produsen yang menghentikan produksi vaksin ini.

Meski begitu, saat ini, pemerintah sudah menyiapkan imunisasi Measles Rubella yang diberikan secara cuma-cuma bagi seluruh anak Indonesia.

“MMR itu ada tiga vaksin dalam satu vaksin, tetapi mumps atau gondongan dalam MMR tidak membahayakan. WHO menganjurkan MR. Vaksin MR masih mahal, karena masih diimpor. Jadi, imunisasi MR ini adalah berita baik bagi para ibu,” kata Jane.

[VIVA]

Check Also

Jelang Pilkada, PPATK: Bank Daerah Rawan Disalahgunakan

Wartaplus. Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Kiagus Ahmad Badaruddin mewanti-wanti bangkir untuk lebih ...

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *